Строительное энергосбережение

{title}
закрыть

Pertimbangkan cara mengukur tegangan dan arus di outlet

  1. Bagaimana cara kerja dengan multimeter?
  2. Pengukuran arus dan tegangan dengan multimeter
  3. Pengukuran tegangan dengan multimeter
  4. Pengukuran arus menggunakan multimeter
  5. Kesimpulan

Pengukuran dengan multimeter

Bagaimana mengukur tegangan di outlet atau menentukan nilai arus yang mengalir melaluinya? Pertanyaan semacam itu menjadi praktis di hadapan kita masing-masing. Jawabannya cukup sederhana - ini adalah multimeter, perangkat universal untuk mengukur berbagai parameter listrik.

Fitur utama dari perangkat ini adalah kombinasi dari berbagai perangkat yang mungkin membutuhkan listrik profesional dan listrik rumahan. Selain itu, untuk menggunakan perangkat seperti itu, seseorang tidak perlu memiliki pengetahuan khusus. Cukuplah untuk mengingat pelajaran sekolah dalam fisika.

Bagaimana cara kerja dengan multimeter?

Sebelum mengukur tegangan pada soket dengan multimeter, mari kita lihat cara kerja perangkat ini. Dan juga kita akan memahami nilai-nilai yang bisa dia ukur.

Dan juga kita akan memahami nilai-nilai yang bisa dia ukur

Multimeter analog

Multimeter dapat berupa analog atau digital. Jawaban atas pertanyaan mana di antara mereka yang lebih baik jelas - perangkat digital. Lagi pula, multimeter digital selalu menunjukkan nilai tepat dari nilai yang diukur, dengan loyal mempersepsikan koneksi probe yang salah, dan tidak terlalu menuntut kondisi operasi. Pada saat yang sama, hanya ada satu argumen yang mendukung perangkat analog - harga.

Multimeter digital

Itulah sebabnya dalam artikel kami, kami akan mempertimbangkan multimeter digital. Dan kami akan memulai ulasan kami dengan probe multimeter. Untuk menghubungkannya, perangkat konvensional memiliki dua atau tiga soket.

Jadi:

  • Probe hitam harus dihubungkan ke jack "COM" , yang negatif atau dibumikan. Itu tergantung pada kuantitas yang diukur.

Menghubungkan kabel uji multimeter

  • Probe merah terhubung ke salah satu dari dua soket yang tersisa . Singkatan "VΩmA" berarti bahwa soket ini dirancang untuk mengukur tegangan, resistansi dan arus listrik, tetapi hanya untuk nilai yang kecil. Untuk mengukur arus dalam 1A dan lebih, gunakan soket 10АDC, yang memiliki bagian kontak yang lebih kuat.

Penunjukan nilai yang diukur dengan multimeter

Sekarang mari kita bicara tentang nilai-nilai yang dapat diukur oleh multimeter digital konvensional. Untuk produsen yang berbeda, penunjukan beberapa nilai dapat bervariasi, jadi kami memberikan semua opsi yang memungkinkan.

Jadi:

  • Untuk mengukur tegangan DC, gunakan batas yang ditunjukkan oleh DCV . Dalam batas ini, biasanya ada beberapa ketentuan untuk pengukuran tegangan dari 200mV ke 1kV. Untuk mengukur tegangan ac, gunakan batas berlabel ACV. Biasanya juga memiliki beberapa posisi untuk pengukuran dari 100V ke 1000V.
  • Batas DCA digunakan untuk mengukur arus . Ia juga memiliki beberapa posisi beberapa ratus microamps, hingga beberapa ratus milliamps. Selain itu, biasanya ada posisi untuk mengukur arus hingga 10A. Tetapi untuk menghubungkan perangkat ke posisi ini, instruksi menyarankan untuk mengatur ulang probe merah di slot yang sesuai. Ini diperlukan agar arus pada 10A cukup besar dan kontak yang lemah dari soket "VΩmA" meledak begitu saja.
  • Untuk mengukur resistansi rangkaian, kami memiliki batas "Ω" . Ini memiliki beberapa posisi untuk mengukur nilai dari 200Ω hingga 2MΩ.

Perhatikan! Anda dapat mengukur nilai apa pun dengan batas yang lebih besar. Misalnya, tegangan 100V dapat diukur pada posisi bukan 200V, tetapi pada posisi 1000V. Tetapi dengan peningkatan batas pengukuran, kesalahan perangkat juga meningkat. Dalam hal ini, hasil pengukuran yang diperoleh mungkin tidak cukup andal.

Selain jumlah dasar ini, banyak perangkat memiliki batas tambahan untuk mengukur gain transistor saat ini, kontinuitas hubung singkat, mengukur parameter dioda, dan beberapa lainnya. Batasan ini sudah lebih fokus dan kami tidak akan mempertimbangkannya secara lebih rinci.

Penunjukan alternatif pada multimeter

Pengukuran arus dan tegangan dengan multimeter

Mengetahui cara menggunakan multimeter, Anda dapat mempertimbangkan pertanyaan tentang cara mengukurnya, tergantung pada nilai yang diukur. Bagaimanapun, pengukuran arus di outlet sangat berbeda dari pengukuran tegangan. Selain itu, kami akan mempertimbangkan opsi lain yang memungkinkan untuk mengukur jumlah ini di lingkungan domestik.

Pengukuran tegangan dengan multimeter

Mari kita mulai dengan mempertimbangkan bagaimana mengukur tegangan dengan multimeter di outlet? Prosedur ini akan membantu menjawab pertanyaan apakah parameter jaringan memenuhi standar dan apakah mungkin untuk menghubungkan instalasi listrik tertentu ke sana.

  • Untuk melakukan ini, pertama instal probe di soket yang sesuai. Dalam kasus kami, ini adalah soket "COM" untuk probe hitam dan soket "VΩmA" untuk probe merah.
  • Sekarang kita perlu menyalakan multimeter itu sendiri. Karena arus di outlet kami memiliki nilai variabel, perlu untuk menetapkan batas ACV.

Ganti posisi untuk pengukuran tegangan di outlet

  • Posisi sakelar harus lebih tinggi dari tegangan yang diharapkan. Artinya, untuk outlet yang seharusnya 220V, Anda harus memilih nilai terdekat yang lebih tinggi. Jika Anda mengambil multimeter kami, maka kami memilih nilai 750V. Untuk outlet dua atau tiga fase, tegangan nominal adalah 380V, yaitu, kami juga memilih posisi 750V.

Perhatikan! Jika Anda tidak tahu nilai yang dimaksudkan dari pasokan listrik, maka lebih baik untuk tidak mengukur dengan multimeter. Jika tegangan lebih tinggi dari nilai maksimum, dalam kasus kami 750V, maka sekering multimeter dapat terbakar, dan paling buruk semuanya bisa berakhir dengan cedera dan luka bakar. Karena itu, sebelum melakukan pengukuran, tentukan nilai tegangan yang diharapkan.

  • Setelah batas pengukuran ditetapkan, Anda dapat melanjutkan langsung ke pengukuran. Untuk melakukan ini, kami memasukkan probe ke dalam kontak daya soket dan memastikan kontak yang andal di antara mereka.

Pengukuran tegangan dengan multimeter

  • Setelah itu, tampilan multimeter akan menampilkan nilai tegangan sesaat di outlet kami. Ini mungkin sedikit berbeda dalam 1 - 2B, ini normal. Jika berfluktuasi pada batas yang lebih luas, maka ini menandakan kontak yang tidak dapat diandalkan antara ujung uji dan terminal daya dari outlet, atau kontak yang buruk pada jaringan listrik itu sendiri.

Menentukan harga pembagian multimeter analog

  • Jika Anda menggunakan multimeter analog, maka sebelum Anda mengukur tegangan di outlet, Anda harus menentukan nilai pembagian skala. Setelah melakukan perhitungan sederhana, hitung nilai tegangan sesaat.

Pengukuran arus menggunakan multimeter

Tetapi pengukuran arus di outlet menggunakan multimeter jauh lebih sulit. Pertama-tama terhubung dengan fitur menyalakan alat pengukur untuk mengukur kekuatan saat ini.

  • Mari kita lihat apa keanehan instrumen penghubung untuk mengukur arus. Faktanya adalah bahwa untuk mengukur arus, kita harus menghubungkan multimeter atau ammeter secara seri dengan instalasi listrik.
  • Artinya, di outlet itu sendiri, tanpa perangkat saat ini terhubung, tidak ada arus. Karena itu, kita tidak bisa mengukurnya. Tetapi ketika Anda menghubungkan perangkat melalui soket, arus yang sebanding dengan kekuatan perangkat mulai mengalir.
  • Hasilnya adalah, mengetahui tegangan suplai dan kekuatan perangkat, akan lebih mudah bagi kita untuk menghitung arus instalasi listrik dengan perhitungan. Untuk ini kami menggunakan hukum Ohm.

Hukum Ohm

  • Tentu saja, undang-undang ini hanya berlaku untuk jaringan DC, dan untuk jaringan AC perlu diperkenalkan faktor daya lain. Tetapi untuk perhitungan paling sederhana, sangat mungkin untuk menggunakannya.
  • Tetapi jika Anda tidak tahu kekuatan perangkat atau Anda memiliki keraguan tentang kerjanya, maka Anda perlu tahu dan bagaimana mengukur arus listrik di outlet dengan perangkat. Agar tidak memotong kabel catu daya dari instalasi listrik dan tidak mencabut soket dari itu, Anda dapat membuat perangkat sederhana.

Buat perangkat untuk mengukur arus di outlet

Untuk membuat perangkat seperti itu, kita perlu colokan, dua soket dan sepotong kawat. Steker akan terhubung ke outlet tempat kita mengukur. Hubungkan dengan kabel yang menuju ke outlet nomor satu. Untuk membuat perangkat seperti itu, kita perlu colokan, dua soket dan sepotong kawat

Diagram koneksi perangkat kami

Menghubungkan soket nomor satu sedikit berbeda dari biasanya. Ke salah satu klem daya kami menghubungkan kabel dari steker. Dan ke terminal daya kedua kita menghubungkan kabel yang menuju ke soket nomor dua. Menghubungkan soket nomor satu sedikit berbeda dari biasanya

Menghubungkan soket di sirkuit kami

Ke soket nomor dua, kami menghubungkan satu kabel dari soket nomor satu. Kami menghubungkan kontak daya kedua ke kabel steker yang tidak digunakan dalam koneksi ke soket pertama. Ke soket nomor dua, kami menghubungkan satu kabel dari soket nomor satu

Menghubungkan kabel uji multimeter

Sekarang secara bertahap. Kami memasukkan probe multimeter kami ke soket nomor satu. Kami menyalakan steker perangkat kami ke soket. Kami terhubung ke nomor dua steker perangkat listrik kami. Sekarang secara bertahap

Pengukuran arus di outlet menggunakan multimeter

Jika kita melakukan semuanya dengan benar, maka sekarang kita dapat mengukur arus di outlet dengan multimeter. Terlebih lagi, saat melepas setidaknya satu probe dari soket nomor satu, perangkat listrik kami berhenti bekerja. Namun kami tidak menyarankan untuk memutus rantai dengan melepas probe. Lakukan lebih baik dengan garpu.

  • Jika Anda mencari cara yang lebih sederhana untuk mengukur arus di outlet atau instalasi listrik lainnya dengan tangan Anda sendiri, maka Anda akan memerlukan penjepit listrik. Keunikan perangkat ini adalah Anda dapat mengukur kekuatan arus tanpa memutus rangkaian. Dan Anda dapat melakukannya kapan saja nyaman untuk Anda di setiap tahap instalasi listrik.

Clamp Meter Listrik

  • Esensi perangkat ini direduksi menjadi pengukuran medan magnet di sekitar konduktor, yang dengannya ia dapat menentukan arus yang mengalir melalui kawat. Untuk ini, ia memiliki sirkuit magnetik yang dapat diputus. Sirkuit magnetik terbuka memungkinkan Anda menutupnya di sekitar konduktor yang sedang dipelajari dan melakukan pengukuran.

Perhatikan! Jika Anda memiliki kawat terlantar dua, tiga, atau lainnya, maka Anda harus mengukur untuk setiap kawat satu fase secara terpisah. Jika Anda menutup sirkuit magnetik di sekitar kabel semua fase, perangkat akan menunjukkan nol. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa medan magnet di sekitar masing-masing konduktor akan saling mengimbangi dan nilai yang dihasilkan akan nol atau nilai yang sangat kecil.

Kesimpulan

Seperti yang Anda lihat, multimeter adalah perangkat yang cukup universal yang memungkinkan berbagai pengukuran. Namun ia membutuhkan pendekatan dan pengetahuan yang tepat tentang prinsip pengoperasian instalasi listrik.

Oleh karena itu, jika Anda ingin memasang meteran listrik di soket, atau lainnya, dalam kebanyakan kasus, perangkat yang berlebihan, kami sarankan terlebih dahulu untuk mengingat pelajaran dari dasar-dasar teknik listrik. Dan kemudian membuat keputusan tentang perlunya perangkat dan pengukuran tersebut.